Bagaimana Nasib Industri Perjudian di Tahun 2022?

Bagaimana Nasib Industri Perjudian di Tahun 2022?

Perjudian adalah salah satu hiburan tertua yang dikenal umat manusia, dengan bukti yang menunjukkan fakta bahwa aktivitas tersebut diatur dengan ketat baik di Kekaisaran Romawi maupun Tiongkok Kuno. Namun, perjudian telah berkembang pesat sejak saat itu. Dalam beberapa tahun terakhir, ia telah berubah dari kekuatan ke kekuatan, seringkali berakselerasi jauh lebih cepat daripada perekonomian lainnya.

Ini terutama terlihat selama kehancuran finansial 2008-09, ketika perjudian tetap kuat meskipun faktanya hampir semua industri lain mengalami kesulitan. Dengan coronavirus yang menyebabkan krisis ekonomi serupa pada tahun 2022, apakah sektor perjudian berhasil mengulangi triknya lagi?

Stagnasi awal

Sumber gambar: pexels.com

Pengenalan tindakan penguncian di Inggris pada akhir Maret menghantam semua jenis sektor dengan keras, tetapi terutama yang mengandalkan toko fisik untuk bisnis mereka. Perhotelan, ritel, dan kebugaran termasuk di antara mereka yang paling merasakan pukulan – tetapi industri perjudian juga menderita.

Mengingat tempat perjudian ritel menyumbang 50% dari keseluruhan pasar di Inggris Raya (tidak termasuk pendapatan yang dihasilkan oleh lotere), tidak mengherankan jika aktivitas menurun. Perjudian online tidak, seperti yang diharapkan, pada awalnya mengkompensasi kerugian ini, dengan hanya 0,4% orang dewasa yang disurvei mengatakan bahwa mereka telah mulai berjudi selama bulan Mei.

Tren serupa disaksikan di seluruh dunia. AS menderita lebih dari kebanyakan, mengingat perjudian online sebagian besar ilegal di negara itu dan industri Amerika terutama bergantung pada pusat permainan mewahnya, seperti Las Vegas dan Reno. Dengan kasino darat yang terpaksa menutup pintunya hampir sepanjang tahun, sektor ini menukik tajam dalam perputarannya.

Olahraga membawa garis hidup

sumber img: amazonaws.com

Namun, kembalinya olahraga tingkat elit memberi industri yang lesu garis hidup yang sangat dibutuhkan. Sepak bola adalah salah satu olahraga paling umum di mana orang bertaruh dan dengan demikian, penundaannya selama bagian awal tahun berarti tingkat perjudian (baik online maupun offline) turun cukup signifikan.

Bundesliga di Jerman adalah liga tingkat atas pertama yang kembali pada pertengahan Mei. Peristiwa itu ditandai dengan peningkatan 13% dalam perjudian di seluruh Inggris Raya, yang menunjukkan betapa pentingnya olahraga bagi sektor ini. Pada saat Liga Premier kembali pada bulan Juni, partisipasi taruhan olahraga telah bangkit kembali ke sesuatu yang menyerupai level normalnya.

Sekali lagi, ketahanan ini paling terasa di negara-negara di mana taruhan olahraga tidak dilarang, antara lain Inggris, Afrika Selatan, dan Filipina. Pemain utama dalam industri seperti AS, Cina, India, dan sebagian besar Amerika Selatan memiliki batasan yang signifikan pada jenis perjudian ini.

iGaming terus meningkat secara global

Sumber gambar: cdnimg.rg.ru

Meskipun mungkin tidak ada peningkatan besar dalam penjudi online di Inggris Raya, tren itu tampaknya tidak ditiru di seluruh dunia. Memang, pasar negara berkembang di negara-negara seperti Jerman, Polandia, Swedia, dan di seluruh Amerika Utara meningkatkan profil ekonomi iGaming pada akhir 2019.

Lonjakan itu diperkirakan akan berlanjut hingga 2022, mengingat sektor ini diproyeksikan menikmati tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) dua digit sebesar 13,2% tahun ini. Sementara banyak orang telah meramalkan bahwa CAGR akan terus berkembang di sektor iGaming pada tahun 2022, kemungkinan pembatasan yang diberlakukan oleh tindakan penguncian virus corona hanya meningkatkannya.

Itu mungkin benar untuk maju juga. Transformasi digital telah memengaruhi semua aspek kehidupan kita, mulai dari bisnis hingga tenaga kerja hingga interaksi sosial hingga e-commerce. Masuk akal bahwa karena jumlah kasino online dan kepercayaan yang diberikan oleh konsumen meningkat secara bersamaan, demikian juga jumlah orang yang lebih suka berjudi dari keamanan dan kenyamanan rumah mereka sendiri.

Inggris masih memimpin

sumber img: freepik.com

Terlepas dari kenyataan bahwa Las Vegas di AS sering dipandang sebagai rumah perjudian, Inggris Raya telah lama menjadi pelopor dalam industri online. Itu karena peraturan yang relatif longgar seputar kasino Inggris seperti stsbet.co.uk dibandingkan dengan yang berbasis di AS atau di tempat lain di dunia.

Dengan banyak peluang untuk bertaruh secara online, dan dengan berbagai macam format berbeda yang dapat diambil oleh taruhan tersebut (taruhan olahraga, slot, dan permainan meja, untuk menyebutkan beberapa), tidak mengherankan jika Inggris memimpin. Misalnya, tahun yang berakhir Maret 2022 (tanggal terakhir statistik tersedia) menunjukkan bahwa Inggris mencatat hasil perjudian kotor sebesar £14,2 miliar.

Meskipun angka itu tentu saja tidak memperhitungkan efek terburuk dari virus corona pada industri, efek tersebut kemungkinan besar akan dirasakan di seluruh dunia. Terlebih lagi, dengan Inggris mencatat peningkatan sebesar 8,7% di GGY jarak jauh (atau online) selama periode tersebut, terlihat aman dalam posisinya sebagai tumpukan teratas secara global ke depan.

Apa selanjutnya?

sumber img: gambling-x.com

Mereka yang tahu telah menyarankan bahwa meskipun tahun 2022 mungkin merupakan tahun yang sulit bagi industri perjudian dalam beberapa hal, kemungkinan besar akan terus berkembang di masa mendatang. Namun, prognosis itu tidak dapat diterapkan dengan kepercayaan yang sama di semua aspek sektor ini, karena tampaknya tak terelakkan bahwa pelanggan akan bermigrasi dari kasino darat ke kasino online mereka.

Ini akan dipicu sebagian karena transformasi digital yang melanda seluruh dunia, tetapi juga didorong oleh kemajuan baru dalam teknologi. Penggabungan ide-ide baru yang menarik seperti virtual reality (VR), augmented reality (AR), pengenalan wajah dan vokal, serta grafik yang ditingkatkan akan membuat pengalaman online menjadi pengalaman yang lebih imersif, interaktif, dan menyenangkan bagi para penjudi di masa depan.

Bagaimana ini akan berdampak pada industri secara keseluruhan? Nah, negara-negara seperti AS yang bergantung pada kasino darat untuk bagian terbesar dari pendapatan mereka kemungkinan besar akan dipaksa untuk menyesuaikan undang-undang mereka atau jatuh sepenuhnya. Hal serupa juga bisa terjadi di Cina, di mana yang disebut kota Makau “Asian Las Vegas” menghasilkan sebagian besar pendapatan Cina sehubungan dengan industri perjudian. Dalam hal ini, tahun 2022 dan seterusnya dapat mendorong “yang terkuat yang bertahan hidup” dalam hal perjudian abad ke-21, dengan hanya mereka yang cukup cerdik untuk beradaptasi dengan tren pasar yang keluar sebagai yang teratas.

Author: Christian Flores